Rakan Bersama

| Friday, October 16, 2009

Anak kecil




Semalam jam menunjukkan hampir pukul satu pagi, dan aku bercadang untuk ke kamar tidur. Seketika kepala mencecah bantal, suara kecil yang sayu menyentuh gegendang telinga. Lazimnya bunyi kucing yang mengiau waktu begini, namun bunyi itu masih berterusan dan memaksa aku ke balkoni.

Kelihatan seorang anak kecil sedang teresak-esak dipinggir jalan. Di celah kegelapan itu aku merasakan dia kehilangan jalan pulang. Aku menjengukkan kepala dari tingkat 4 menghala ke kiri kemudian kanan. Di hujung jalan kelihatan si ibu tua sedang memerhatikan anak kecil itu. Kemudian kedengaran suaranya menyeru anak itu mengikutinya. Namun, tangisan si kecil itu bertambah esaknya.

Tiba-tiba salakan anjing bertalu-talu dari celahan bangunan memaksa anak kecil itu berlari ketakutan menghala si ibu tua. Ketika hampir tiba, salakan anjing hilang, lalu dia kembali ke pinggir jalan dan menangis lagi. Aku tidak pasti apa yang dituturkannya dalam tangisan. Malahan sahutan si ibu tua tidak dilayan. Tersentuh hati tatkala melihat situasi ini.

Kemudian kelihatan satu kelibat dari jauh menghala ke arahnya. Perlahan-lahan bayangan itu bergerak hingga tiba di suatu kawasan yang sedikit cerah. Bentuknya seperti seorang tua yang sudah bongkok. Berjalan terhenjut-henjut menghala si anak kecil.


bersambung. . . (sbb xde idea)




2 Komentar:

aPuN said...

Sekonyong tangisan anak kecil itu reda, persis hilangnya bayang tua tadi ditelan cahaya.

*ho?* oke, next komen!

Ibnu Reza said...

salah2... nih bukan cerpen nih.. huhuhu